oleh

Fasilitas Penanganan Covid-19 di Kota Bandung

BANDUNG – Fasilitas kesehatan untuk kapasitas ruang perawatan di Kota Bandung masih menyisakan cukup ruang. Bahkan kini angka penggunaan tempat tidur atau Bed Occupancy Ratio (BOR) di Kota Bandung mengalami penurunan.

Ketua Harian Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Kota Bandung Ema Sumarna menuturkan keterisian tempat tidur kini berada di 89,88 persen. Padahal sebelumnya selalu di atas 90 persen.

Baca Juga  Major Project Komitmen Bersama Membangun Provinsi Jambi

Saat ini yang terpakai sebanyak 1.199 tempat tidur dari 1.334 tempat tidur.

“Artinya masih tersedia 135 tempat tidur” ucap Ema di Balai Kota Bandung, Selasa (19/1).

Meski begitu, Ema memastikan Satgas Penanganan Covid-19 Kota Bandung tetap ekstra waspada memperhatikan ketersediaan tempat tidur di fasilitas kesehatan ini.

Sebab kendati mengalami penurunan, tetap masih di atas standar dari WHO yang menyatakan batas aman keterisian tempat tidur di bawah 60 persen.

Baca Juga  Percepat Pelaksanaan Tata Ruang di Papua dan Papua Barat

“Kewaspadaan kita harus sangat hati-hati. Jangan sampai over kapasitas dan terjadi kepanikan,” tegasnya.

Selain adanya tambahan bantuan dari Secapa AD sebagai rumah sakit darurat, Ema mengungkapkan di tingkat kecamatan sudah tersedia fasilitas untuk isolasi mandiri.

“Secapa juga itu merupakan bagian dari Bandung Raya. Sekarang kita terus menggalakan rumah isolasi di kecamatan. Sudah banyak melaporkan di masing-masing kecamatan. Ada yang satu dan lebih dari satu,” ujarnya.

Baca Juga  Upaya Pelayanan Kesehatan Pascagempa M6,2 Sulbar

Ema sangat bersyukur sejauh ini pelayanan kesehatan di Kota Bandung masih berjalan dengan baik. Walaupun pada kenyataannya juga turut menerima sejumlah pasien dari luar Kota Bandung.

“Alhamdulillah responsif pelayanan dari sumber daya manusia kesehatan masih sangat bagus,” katanya. (*/cr4)

Sumber: siberindo.com

News Feed